Langsung ke konten utama

Postingan

Tak Perlu Menjelaskan. Menerima Jauh Lebih Baik.

Semalem suasana damai menjadi mencekam, kenapa dia hadir tiba-tiba dan bertanya “kadika anggap aku sebagai apa?”, “rekan kerja atau lebih?”.

Padahal kita baik baik aja, ya biasa aja. Tapi saat gue ditanya begitu, ya jawab apa adanya. Tapi sebelumnya gue jawab “akhir-akhir ini kamu tarik ulur”.
Gue makin diperjelas, “jawab dulu, jangan bahas apa-apa dulu”. Yaudah gue jawab sejujurnya. Kalau gue nyaman, gue awalnya anggap rekan kerja terus makin ke sini gue jadi nyaman, dan ingin anggap lebih.
Tapi gue mempertimbangkan kenapa gue gak menindaklanjuti rasa nyaman itu. Makanya agak nyesel juga gue bilang jujur kalau akhirnya begitu responnya. Seolah-olah gue ngarep. Padahal, sekedar nyaman aja. Haha.
Gue gak tau ya, dia serius atau bercanda dia pernah bilang yang intinya dia tuh gak suka kalau hubungan itu gak serius.
dari situ gue lebih baik gak perlu dan usah untuk menindaklanjuti. Karena gue sendiri belum siap untuk serius. Daripada di tengah-tengah kandas, mending dari awal.
MomenYa, bi…
Postingan terbaru

Ditolak itu Nikmat

Gue merasakan ketika gue ditolak baik gue ditolak secara denotasi (makna sebenernya) oleh seorang perempuan, atau gue mengalami penolakan dalam kehidupan.

Ditolak di sini bisa jadi gue gak mendapatkan apa yang gue inginkan, gue gak dapet juara, gue gak jadi taken, gue dibuat kecewa oleh harapan semu, gue pikir semua orang punya masalah yang sama, cuman bentuk dan bobotnya aja berbeda.
Tapi yang jelas penolakan dalam hidup ini semua orang pasti merasakan. Gue masih inget ketika bulan januari 2017, gue mengalami penolakan yang cukup pahit, gue kepengen marah, gue kesel, gue butuh seseorang yang bisa memahami perasaan gue saat itu.
Hey! Ini bukan soal gue laki-laki atau perempuan, ini persoalan psikologis, ketika lu ngerasa down pasti butuh seseorang yang bisa satu rasa sama lu, apa lagi orang itu tau apa yang sebenernya terjadi.
Ini bukan soal gue nembak perempuan sih, tapi gue batal ketemuan dengan hal yang gue sendiri gak tau alasannya. Gue mengenal mereka baik baik, tapi ujungnya bikin g…

Kembali lagi

Yeay, akhirnya aku menulis lagi di blog curhatan ini. Terakhir ketika hari ulang tahun ku, tanggal 6. Setelah itu belom nulis lagi. Wkwk. Berarti kan udah 3 hari gak nulis. Haha.

Kebawa suasana seneng banget sih. Karena aku nunggu pengumuman dompet dhuafa belom ada aja. Katanya tanggal 4 juni. Tapi aku cek kok belom ada juga.
Greget aja gitu. Udah ngarep. Haha. Ya, lumayan THR di bulan ini. Namanya juga #PejuangTHR. Wkwk. Gak ngarep dari kerjaan, karena emg udah gak kerja. Sekarang menjalani Professional Blogger + Digital Marketing Consultant di KadiKa Digital.
Apa pun konsekuensinya aku jalanin. Walaupun di awal agak berat juga. Tapi itu bukan persoalan krusial. Kalau kata Lina, “yang penting kitanya seneng ngejalanin”. Seorang teman seangkatan yang bekerja di OlShop.
Bagi ku keren. WAWWW!
Momentum pas aku memutuskan menjadi professional blogger sebenernya ketika aku mendapatkan juara 7 di bulan September 2016 dalam rangka Ippho Santosa Blog Competition. Walau gak ada nama kompetisinya, …

Di Umur Genap, Apa Harapanmu?

Ya, tepat hari ini aku genap menjalani kehidupan 22 tahun lamanya. Ya, gak kerasa sih. Tapi tau tau udah segini. Hehe. Keren dan hebat ya orang tua ku.

Sepuluh tahun lalu aku baru lulus SD, ya, masih berpikir akan sekolah di SMP mana. Tapi hari ini, lebih kompleks dari itu. Ada yang bilang aku ini umurnya 25. Hahaha.
Ya, aku terima sih, makin ke sini, makin banyak hal yang ditopang dan hal yang perlu dipikirkan. Hampir 3 tahun berturut turut aku berulang tahun itu di bulan Ramadan.
Kalau sekarang udah berpikir tagihan, tugas, memanaje uang, manaje waktu, energi, ya segala macam. Hehehe.
Aku gak ngarep kejutan dari siapa pun atau ucapan dari siapa pun. Justru aku merenung, sejauh mana aku banyak memberi kepada setiap orang.
Di umur ku yang genap ini aku banyak belajar, apa lagi di bulan Ramadan ini. Aku belajar dari ketidakpastian, kejadian yang menyakitkan, dan segala bentuk kesalahpahaman.
Aku terima itu…
Anyway, aku teringet dengan pembicaraan seorang mentorku. “coba kita ukur hidup k…

Mengubah Dari Dalam

Tepat hari minggu kemaren aku mencoba mengubah tata ruang dalam kamarku. Awalnya sesak ini penuh kelegaan. Wkwk.

Karena awalnya ada tiga tempat buku yang bikin ruangan kamar jadi sempit. Tapi kegiatan ini baru ku pahami sekarang.
Ya, untuk mengubah suasana hati saat di kamar, solusinya bukan pindah kamar apa lagi pindah rumah. Tapi ubahlah dari dalam. aseekkk.

Sederhana filosofis ini, tapi ya kalau diimplementasikan ke dalam hidup, bisa jadi powerful.
Sekarang kamar ku benar benar lega, selega hatiku. Sekarang lebih rapih, lebih tertata. Wkwk. Terima kasih diriku. Kau telah memberikan kesedaran untuk membenahi kamar ini.
Seburuk buruknya dirimu, jangan kau cela apalagi kau benci, karena tiada lagi teman yang benar benar menemanimu, memberikan lebih dari orang lain berikan.
Ini pemahaman introvert ya. Tapi bisa jadi masuk dengan pemahaman mu. Wkwk. Sekali lagi kembali kepada dirimu.

Parungpanjang,
Dwi Andika Pratama Professional Blogger Mulai suka kegiatan bacaan novel, nonton musik live. :D

Pesantren Kilat

Aku masih ingat ketika masa masa sanlat saat SD, MTs, dan MAN. Ya, selepas aku SD, aku melanjutkan ke sekolah Islam, Tsanawiyah dan Aliyah. Tapi tepat sepuluh tahun lalu aku lulus dari SDN Perumnas BP.

Masih inget kalau pulang sekolah pas bulan puasa itu sampe rumah, mandi, walau saat itu jam dua. Gokilnyaaaaa. Mandinya itu ngerendem di dalam bak. Wkwkwk. Mungkin sekarang bak-nya udah kalah sama badan ku. :v
Terus kalau waktu masih MTs, kadang suka guyur kepala sama aer biar panasnya ilang. Dasar bocah ya? Ada ada aja. Haha.
Hari ini aku mendapatkan tawaran untuk menjadi ustadz sehari dalam pesantren kilat di SDN Perumnas II, karena bertepatan guru agama-nya adalah sahabatku, Ahyar.
Karena kuliah libur, ku iya-kan saja. Wkwk. Ya, selain ada kebanggaan bisa sharing di depan anak anak SD perum. Ya, ini pertama kalinya mengajar anak SD.
Segini kelas lima sd, apalagi babeh yang notabene guru PAI yang udah ngajar lebih dari 25 tahun. Tapi aku sendiri belom pernah liat babeh kalau ngajar. Wkwk.…

Maksakeun

Gak tau kenapa ada dorongan buat jogging sore hari ini. Padahal aku diinget inget seminggu yang lalu hari selasa juga joggingnya. 
Itu artinya umur rambut baruku seminggu juga. Ya, minimal lebaran gak gondrong gondrong amat. Wkwk.
Terbiasa bawa uang kalau jogging tuh, eh ditambah mamah kepengen Pulpy Orange. Ah gak apa apa sebut merek.
Toh sekarang juga udah pada nyadar akan pengurangan bulir jeruknya wkwk.

Gak banyak wacana langsung pake celana training dan sepatu. Karena kalau pake kolor terlalu seksi. Wkwk. Dan malulah hahaha.
Jogging tadi sore diukur pake aplikasi. Mayan sampe 4,14KM aku lampirin deh biar gak dibilang hoax. Wkwk.

Nah, karena beli Pulpy Orange-nya di Indomaret deket rumah, yaudah aku langsung masuk aja ke Indomaret tuh. Masuk aja dengan gagah.
Pas buka pintu, ke arah minuman, gak lama ada bunyi
“GUMMMMPPPRAAANKKKKKK”
Langsung aku berupaya menyelamatkan beberapa botol sirup yang ke toel sama body. Elahhh ada ada ajah, pake jatoh segala lagi. 
Dan satu botol sirup PECAH. …